Friday, December 13, 2013

DIALOG SANTAI.. "JAUHILAH AKIDAH BID'AH-MEMBID’AH"



DIALOG SANTAI.." JAUHILAH BID'AH-MEMBID’AH"

Pembid’ah : Ustaz, stop membela bid'ah..
Ustaz : Apa masalah awak sebenarnya ??

Pembid’ah : Kami masa buat PhD di UK dulu, mana ada amalan tahlil yasin cam gini!!
Ustaz : Saya tanya ni, apa masalah awak sebenarnya ni ?

Pembid’ah : Jelas, inilah masalah umat Islam ustaz, ia karena akan mematikan sunnah.
Ustaz : Oh. Bererti Saidina Umar sudah mematikan sunnah ya?

Pembid’ah : Ustaz, jangan belit laa, yang dimaksud bid'ah dalam ucapan Umar itu bid'ah secara bahasa (lughatan) bukan secara syariat (syar'an).
Ustaz : Jadi, apa masalahnya ? Takkan lah  tak boleh melakukan bid'ah ‘secara bahasa’ yang awak maksudkan tu ?

Pembid’ah : Kalau dalam agama tidak boleh ada bid'ah ustaz, pasal, bid'ah semuanya sesat. Agama ini dah sempurna dah. Cuba baca surat al-Maidah ayat ketiga " Al-Yauma akmaltu lakum...". Setelah Nabi wafat, mana ada wahyu lagi, jadi ustaz-ustaz aswaja (ahli sunnah wal jamaah) tak payah laa reka perkara baru dalam agama seakan-akan sudah dapat wahyu dari Allah, dah kenapa sampai nak ngaku nabi !!!
Ustaz : Ya, kami pun demikian, kami pun membenci bid'ah dalam agama yang tidak sesuai dengan asal dalam syariat. Santri pemula ini pun juga paham.

Pembid’ah : Kalau gitu, bererti tidak ada bid'ah hasanah kerana semua bid'ah itu sesat.
Ustaz : Saya Tanya. Bid'ah secara bahasa yang kamu sebut tadi tu apa?

Pembid’ah : Yaitu semua perkara baru yang belum ada contohnya.
Ustaz : Lalu apa yang dilakukan Saidina Umar itu bid'ah secara bahasa yang belum ada contohnya kan ? Betul ?

Pembid’ah : em, em....maksudnya tak ada asal dalam syariat seperti yang dijelaskan oleh Imam asy-Syathibi dalam al-'itishamnya...
Ustaz : Bererti kamu setuju bahwa segala perkara baru yang berlandaskan syariat itu diperbolehkan ?

Pembid’ah : i..i..iyer
Ustaz : Kalau gitu, bererti kita sama-sama mengakui ada bid'ah yang boleh dilakukan kan ? Tapi menurut kamu itu adalah bid'ah secara bahasa, dan kami aswaja menyebutnya bid'ah hasanah. Ini sama kan tidak berbeda, hanya ‘kulit’nya saja yang berbeza. Kamu sebut itu adalah bid'ah lughatan atau maslahah mursalah, sedangkan benda yang sama juga, kami menyebutnya bid'ah hasanah.

Pembid’ah : Tapi tunggu dulu ustaz. Apa yang dilakukan Umar itu sebenarnya bukan bid'ah tapi itu sunnah karena solat terawih tu kan pernah dilakukan Nabi.
Ustaz : Kalau itu sunnah, kenapa Sayyidina Umar sebut “inilah sebaik-baik bid'ah” bukan “inilah sebaik-baik sunnah” ?? Ucapan kamu pun kontradiksi, belit-belit laa.Tadi kamu katakan bahawa bid'ah secara bahasa itu adalah perkara baru yang tidak ada contohnya. Sekrang pula, kamu cakap yang solat terawih yang disebut bid'ah oleh Saidina Umar, itu ada contohnya. Aduhg, yang benar yang mana ni ??

Pembid’ah : Eit, tunggu dulu, jangan gitu ustaz...apa yang dilakukan Umar itu adalah sunnah. Karena Nabi bersabda " Ikutilah sunnah Khulafa’ Rasyidin setelahku ".
Ustaz : Itu juga kontradiksi, bertentangan maksud. Bukankah kah kamu sudah katakan di awal tadi bahawa agama ini sudah sempurna, tidak boleh ditambahi atau dikurangi lagi, artinya wahyu telah terputus setelah Nabi wafat. Sekarang kamu nak tuduh Saidina Umar buat syariat baru pulak ke?

Pembid’ah : Saya nak hapuskan bid’ah. Hidup saya ialah sunnah diutamakan, bid’ah dihapuskan. Sedangkan sunnah masih banyak belum dibuat, sibuk nak buat bid’ah kenapa?
Ustaz : Laa, kamu ni pusing semula macam awal tadi. Jadi, kamu nak hapuskan Saidina Abu Bakar yang himpun Al-Quran? Kamu nak hapuskan Umar kerana himpun terawih? Kamu nak hapuskan Saidina Uthman kerana azan kedua Jumaat? Kamu ni camana ni? Kamu sebelum ini nampaknya seperti sangat membenci Syiah, tapi secara tak langsung, tiga khalifah mulia ini juga terkena ‘tembak’ dengan cara fahaman kamu ni.

Pembid’ah :... dah la...saya nak gi daurah dulu...
Ustaz : Laa..lari pulak dah..

Wednesday, December 11, 2013

Kalaupun membenci Syiah...

Sangat tepat apa yang disebutkan oleh Hujjatul Islam Imam Abu Hamid al-Ghazali :

"لو سكت من لا يعرف قلَّ الاختلاف"

الحاوي للفتاوى ج2 ص 116

"Jika DIAM orang yang tidak mengetahui (tidak mempunyai ilmu berkenaan sesuatu perkara), nescaya kuranglah perselisihan"

*Saya tambah: yang sering menuduh, dia harus mengemukakan bukti dahulu. Kebencian kita terhadap sesuatu, jangan pula menjadikan kita bertindak zalim ke atas sesuatu.

Tuesday, November 20, 2012



Bismillah

Dalam permasalahan azan dan iqamah, diwajibkan tertib pada lafaz-lafaz azan dan iqamah kerana ittiba’, iaitu mengikut sunnah, sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan lain-lainnya. Selain dari itu, meninggalkan tertib boleh membawa kepada sangkaan bermain-main, dan seterusnya menjejaskan tujuan asal azan iaitu pemberitahuan.

Sekiranya muazzin menterbalikkan lafaz-lafaz azan atau iqamah, maka ianya dihukumkan tidak sah. Ini berdasarkan hadis Nabi. Oleh itu, hendaklah mengulang semula sama ada bermula dari lafaz yang dia tersalah tadi atau memulakan semula dari awal dan inilah yang lebih utama.

Sekiranya muazzin meninggalkan sebahagian dari lafaz-lafaz azan atau iqamah, dan ia sudah terlajak mengucapkan kalimah yang selepasnya, maka dia dikehendaki menyebut kalimah yang tertinggal itu dan seterusnya mengulangi kalimah-kalimah yang selepasnya itu.

Diwajibkan juga ‘muwalaat’ (segera menyusuli dan berturut-turut) pada kalimah-kalimah azan dan iqamah kerana dengan meninggalkan muwalaat boleh menjejaskan tujuan asalnya iaitu ‘pemberitahuan’.

Tuesday, January 10, 2012

إيَّاكُم وَالدَّينَ فَإنَّه هَمٌّ بِاللَّيلِ ومَذَلَّة بالنَّهارِ

Maksudnya : berhati-hatilah terhadap hutang, kerana ia adalah kesedihan pada malam hari dan kehinaan pada siang hari

(hadith riwayat Al-Imam Al-Baihaqi)

Thursday, January 05, 2012

Kelebihan Nabi Yunus

Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, baginda bersabda : "tiada layak seorang hamba berkata 'saya lebih baik dari Yunus bin Matta

(riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Wednesday, November 02, 2011

'LAHIR SEMULA'

Assalamualaikum, sangat dan terlalu lama meninggalkan blog ini. Saya fikir, sudah tiba masanya saya menulis semula di blog ini.

Bermula 1.11.11 atau dengan kata lain 1 November 2011, saya memulakan tugas baru di tempat yang baru. Suasananya berbeza, juga rakan sekerja. Mudah-mudahan semuanya memberi kesan yang positif buat potensi saya, kerjaya saya dan orang-orang sekeliling saya.

Amat terima kasih kepada mereka yang memberi peluang kepada saya. mudah-mudahan tanggungjawab yang baru ini dapat digalas dengan sempurna. Amin.

Monday, October 25, 2010

KURSUS MUTAWWIF SIRI KE 12

Syukur Alhamdulillah. Kursus Mutawwif dapat berjalan baik semalam. Maklum balas peserta semuanya bagus-bagus belaka. Tahniah dan terima kasih kami ucapkan kepada semua peserta. Saya yakin, kursus ini adalah satu pengalaman yang istimewa dalam penambahan ilmu dan perkongsian pengalaman...


berbaju putih (shafik) dan belang hitam (taufik) armawi..


mudahan En. Mohd Zin (baju oren) 'memillih' saya ke bantuan kemanusiaan di Gaza, amiiin.



peserta lelaki kali ini


peserta wanita kali ini

Secara umum, kursus mutawwif akan diadakan di masa mendatang, insya Allah pada bulan 11 dan ini memberi peluang peserta menjalani praktikal umrah pada Disember selepas musim haji. Sebarang pertanyaan berkaitan kursus mutawwif sesi 13 akan datang, boleh hubungi saya En. Ellyeen Amineen 017 7484630. Terima kasih semua...

Thursday, September 23, 2010

KURSUS MUTAWWIF

Akedemi Mutawwif Sdn Bhd akan mengadakan kursus pentauliahan mutawwif pada 22,23 dan 24 Oktober 2010 di Ansar Biz Centre, Menara Ansar, Johor Bahru. Yuran RM 450 merangkumi kertas kerja, sarapan pagi, makan tengahari dan minum petang serta sijil penyertaan. Kursus tiga hari tersebut akan bermula jam 8 pagi hingga 5 petang.

Jika berminat, kirim pesanan ringkas berisi nama penuh dan no. kad pengenalan ke En. Ellyeen Amineen di talian 017 7484630 atau Cik Azila 017 7369269 segera.

makluman
- Mutawwif : orang yang memimpin jemaah mengerjakan umrah, mengikut konteks kursus ini.
- Penginapan tidak disediakan
- Kursus selama tiga hari bermula Jumaat 22 Oktober.
- Pada sesi terakhir untuk hari terakhir akan diadakan ujian bertulis (objektif dan subjektif) selama dua jam. Markah penuh 100. Markah lulus 75. Soalan berpandukan kertas kerja sepanjang kursus.
- Jika lulus, anda akan ditemuduga. Jika lulus temuduga, anda harus menjalani praktikal umrah sebagai mutawwif pelatih. Mutawwif profesional dan jemaah akan memberi penilaian sepanjang anda mengendalikan jemaah umrah.
- Jika lulus, barulah anda akan ditauliahkan sebagai mutawwif.

Tuesday, August 03, 2010

MACAM-MACAM

Mutawwif ibarat duta kecil. Bukan tukang angkat beg jemaah. Bukan tempat untuk disumpah seranah. Tapi mutawwif adalah individu yang membantu ‘melancarkan’ urusan jemaah. ‘Melancarkan’ perlu difahami dalam konteks yang benar. Walau bagaimanapun, atas sifat keprihatinan dan manusiawi, seorang mutawwif selalunya sudi untuk membantu mengangkat beg-beg jemaah dengan tujuan menjalin ukhuwah yang lebih baik sesame jemaah. Kadang-kadang, ada jemaah yang tidak faham, menganggap mutawwif adalah orang yang menjadi ‘kuli’ angkat beg-beg mereka yang berates-ratus kilo itu. ( petikan dari Imam Azmi bin Ali yang diolah semula )

Di atas ini (sedang duduk berkot) gambar seorang mutawwif. Namanya Haji Yusof bin Munawar. Dia adalah ‘orang trek perlumbaan’. Sepang dan trek antarabangsa adalah rutin beliau. Tetapi, jika jadual bertindih dengan aktiviti mutawwif, maka ‘trek’ diketepikan. Dengarnya sedikit-sedikit akan meninggalkan ‘dunia trek’. Cayalah ‘haji racing’.

Monday, August 02, 2010

KURSUS MUTAWWIF LANCAR

Syukur Alhamdulillah. tiga hari kursus berjalan dengan baik. Semua peserta dapat mengikuti perjalanan kursus tepat pada masanya. Insya Allah, jika diizinkan Allah, bulan hadapan akan diadakan lagi. Sama ada dibuat di Kuantan, Pahang atau Johor Bahru, semuanya masih dalam proses untuk ditentukan.

Kawan-kawan yang berminat untuk menyertai, silakan. Ada juga yang sudah maklumkan.


Peserta sedang mengikuti ujian. Markah lulus ialah 75%. Mudah, mudah.....

Wednesday, July 28, 2010

DARI DAN KEPADA

Syukur Ahad lepas kelas bahasa arab berjalan dengan baik. Lega rasanya. Maklum balas peserta kali ini juga agak positif. Mudah-mudahan ia jadi pemangkin kepada perkembangan pengetahuan masyarakat kepada bahasa arab. Amin.

Hujung minggu ini akan diadakan kursus pentauliahan mutawwif di Menara Ansar Johor Bahru selama 3 hari. 30,31 Julai dan 1 Ogos. Kepada semua peserta yang telah mendaftar, jangan lupa hadir pada jam 8 pagi Jumaat ini kerana kursus akan bermula tepat jam 8.30 pagi.

Kepada peserta yang mengulang, adalah sangat baik untuk menjadikan tiga hari tersebut sebagai tempoh memantapkan lagi persembahan dan pengetahuan untuk menjadi mutawwif yang berkualiti bagi keperluan umat Islam.

Kerjasama anda semua dalam menjayakan program ini amat dialu-alukan.

Friday, July 23, 2010

KELAS BAHASA ARAB




KELAS BAHASA ARAB
AHAD 25 JULAI
8.30 PAGI - 4.30 PTG
DEWAN MASJID JAMEK TAMAN PASIR PUTIH
PASIR GUDANG JOHOR
YURAN PENYERTAAN : RM 50

Akademi Mutawwif Sdn Bhd akan mengadakan kelas bahasa arab pada bulan ini di pasir gudang, johor bahru. Target jangka panjang kami ialah melahirkan masyarakat yang celik Al-Quran, hadis dan bacaan-bacaan serta komunikasi dengan medium bahasa arab. Mudah-mudahan berjaya

Wednesday, June 02, 2010

KURSUS MUTAWWIF DAN KURSUS BAHASA ARAB BULAN JUN


KURSUS MUTAWWIF

25, 26 DAN 27 JUN DI HOTEL SELESA PASIR GUDANG

YURAN : RM 450

(MAKAN, NOTA KURSUS DAN SIJIL)

8.30 PAGI HINGGA 4.30 PETANG



KURSUS BAHASA ARAB

AHAD 20 JUN

DEWAN MASJID JAMEK TAMAN PASIR PUTEH PASIR GUDANG

YURAN : RM50

(MAKAN, NOTA KURSUS DAN SIJIL)

8.30 PAGI HINGGA 4.30 PETANG


DAFTAR SEGERA DI TALIAN 017 7484630

Sunday, May 23, 2010

CALON MUTAWWIF KITA


Kursus mutawwif yang pernah dijalankan sebelum ini dan akan dijalankan pada masa akan datang telah mendapat sambutan yang baik. Sambil menunaikan umrah, variasi ibadah dapat berkembang. Menyelesaikan masalah jemaah, sakit pening, pengurusan pasport, hal ibadah dan menjalin silaturahim sesama muslin adalah intipati keseluruhan pengisian tugas seorang mutawwif.

Hebat. Dan cabaran yang paling utama adalah diri mutawwif itu sendiri. Sejauh mana dia dapat membangun jati diri dengan sifat sabar dan ikhlas. Cukup menguji, cukup mencabar. Ia mudah di atas helaian kertas tetapi menyajikan jutaan pengalaman yang mematangkan bagi mereka yang menginginkannya.


Mereka sudah memulakan langkah pertama menyahut cabaran. Insya Allah, tuhan yang memberi balasan.

Kursus ini adalah peringkat pertama. mendatang, mereka harus ditemuduga dan menjalankan praktikal umrah dengan dinilai oleh mutawwif profesional sebelum lulus sebagai mutawwif terlatih.